Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Parpol Terbelah, KMP Mulai Pecah

Kepri News, Jakarta - Parpol-parpol anggota Koalisi Merah Putih (KMP) satu per satu terbelah kepengurusannya. Dimulai dari PPP lalu disusul oleh Golkar. Efeknya, soliditas di koalisi oposisi itu mulai goyah.

PPP jadi partai anggota KMP pertama yang terbelah. Romahurmuziy (Romi) melawan Suryadharma Ali. Romi yang saat itu masih jadi sekjen, memecat Suryadharma lewat rapat pengurus harian, membuat muktamar di Surabaya, terpilih jadi ketum, lalu membawa PPP menyeberang ke KIH.

Suryadharma sebenarnya tak mau mengalah. Dia mengumpulkan pengurus daerah, membuat muktamar di Jakarta, membuka jalan bagi Djan Faridz jadi ketua, lalu menutup pintu islah. Suryadharma juga menjaga agar PPP yang ada di kubunya tetap berada di KMP.

Namun tampaknya barisan pendukung Suryadharma mulai goyah. Di sela-sela forum mukernas Kamis (11/12) hari ini, elite-elite PPP kubu Djan Faridz mulai menyuarakan keengganan bertahan di KMP.

"Kita kan ngomong apa adanya, realitas enggak dapat apa-apa di KMP. Kita rasakan belum lihat manfaatnya, manfaatnya enggak ada," ujar Sekjen PPP kubu Djan Faridz, Dimyati Natakusumah, di sela-sela penyelenggaraan mukernas di Hotel JS Luwansa, Rasuna Said, Jakarta Selatan, Kamis (11/12/2014).
Parpol Terbelah, KMP Mulai Pecah
Parpol Terbelah, KMP Mulai Pecah

PPP kubu Djan Faridz juga membuka pintu islah. Kabarnya komunikasi kubu Djan Faridz dan kubu Romi memang terus berjalan untuk menuju perdamaian. Kedua kubu bisa saja bersatu, lalu solid mendukung pemerintah.

Sebelas dua belas dengan PPP, Golkar juga ikut terbelah. Perselisihan dua kubu di internal Golkar sejak gelaran pilpres lalu terus membesar bak bola salju hingga akhirnya meledak menghasilkan dua gelaran Munas IX, di Pulau Dewata dan Ibu Kota.



Munas IX di Bali memilih Aburizal Bakrie kembali menjadi ketum secara aklamasi, dan menetapkan partai berlambang pohon beringin itu tetap di KMP. Berlawanan 180 derajat dengan munas di Jakarta, yang menetapkan Agung Laksono sebagai ketum setelah melalui tahapan voting, dan memutuskan mendukung pemerintah yang sah.

Golkar pun menghadapi masalah yang sama dengan PPP, dualisme kepengurusan. Bedanya PPP kubu pendukung pemerintah sudah mengantongi SK untuk menjadi pihak yang sah. Sementara Golkar kubu Munas Jakarta masih menunggu dan bertarung dengan untuk mencari legitimasi.

Perpecahan di Golkar juga memicu parpol KMP lain bergejolak. Sebab perpecahan di Golkar diwarnai pertentangan sikap soal Perppu Pilkada. Kubu Ical menyatakan menolak Perppu Pilkada, sedangkan lawannya mendukung penuh Perppu yang mempertahankan mekanisme pemilihan langsung di pilkada.

Penolakan kubu Ical terhadap Perppu Pilkada memicu Partai Demokrat menggeliat, tak lagi mau bekerja sama dengan KMP secara bulat. Ketum PD Susilo Bambang Yudhoyono merasa ada pelanggaran perjanjian dari KMP soal dukungan untuk Perppu Pilkada, hingga memutuskan untuk mulai berkomunikasi dengan KIH. Dan kini SBY menegaskan bahwa PD bukan bagian KMP, melainkan partai nonblok.

PAN setia mendukung PD. Ketum Hatta Rajasa mengingatkan parpol-parpol KMP bahwa ada perjanjian dengan PD untuk mendukung Perppu Pilkada. KMP pun melunak, mengubah haluan mendukung Perppu. Namun tampaknya perubahan sikap itu tak menghentikan retaknya hubungan antar parpol di koalisi.

Meski melihat kondisi demikian, Waketum Gerindra Fadli Zon membantah koalisinya mulai pecah. Fadli berkali-kali menegaskan KMP tetap solid, meski sempat ada perbedaan pendapat soal Perppu Pilkada.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Parpol Terbelah, KMP Mulai Pecah"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA