Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Ungkap Kasus Tindak Pidana Pembunuhan Di Batam"Pelaku Utama Ditangkap Di Bogor"

Tersangka tindak pidana pembunuhan(foto:humas polda kepri)
Keprinews.com,Batam-Konfrensi pers tentang tindak pidana pembunuhan yang dilaksanakan Polda kepri melalui Kabid Humas Kombes Pol Drs. S. Erlangga pada hari Selasa, tanggal 19 Maret 2019, sekira pukul 14.00 wib,

Sesuai dengan LAPORAN POLISI :LP - B / 43 / II / 2019 / KEPRI / BRL / SKP tanggal 27 Februari 2019 dengan TKP dan waktu kejadian Pada hari Senin tanggal 18 Februari 2019 sekira pukul 23.30 Wib di pinggir jalan raya depan Baloi Kolam yang didepannya berseberangan dengan Pom
Bensin Kec. Batam Kota Kota Batam,
Korban pembunuhan Ronny Priska Hasibuan (44 thn), laki laki, (MD).

“Berawal dari  laporan masyarakat bahwa melihat adanya mayat didalam jurang depan perumahan tiban permai kec. sekupang Pada hari Rabu tanggal 27 Februari 2019 sekira pukul 15.30 Wib. kemudian Opsnal Reskrim Polresta Barelang di Backup Subdit III Jatanras Polda Kepri dan Opsnal Polsek Sekupang mendatangi TKP dan bahwa benar adanya mayat didalam jurang depan perumahan tiban permai kec. sekupang, kemudian Opsnal Reskrim Polresta Barelang di Backup Subdit III Jatanras Polda Kepri, Opsnal Polsek Sekupang dan Opsnal Polsek Batam Kota melakukan penyelidikan lapangan dan Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret  2019 sekira pukul 14.00 Wib. mendapat informasi dari masyarakat bawah pelaku berada di tanjung uncang dan di Ruli baloi kolam, sekira pukul 17.00 Wib. Opsnal Reskrim Polresta Barelang di backup Subdit III Jatanras Polda Kepri, Opsnal Polsek Sekupang dan Opsnal Polsek Batam Kota yang dipimpin oleh Kasat Reskrim Polresta Barelang AKP Andri Kurniawan, SIK., MH. melakukan penangkapan terhadap para pelaku di PT Naninda, Tanjung Uncang dan di Ruli Baloi kolam, kemudian para pelaku berhasil diamankan, Selanjutnya Pelaku di bawa ke Polresta Barelang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Adapun tersangka yang sudah diamankan oleh pihak kepolisian Dengan Identitas 
1.MS Als M, laki-laki, 52 thn, lahir Porsea (Sumut), 30 Nopember 1967, Kristen Protestan, Wiraswasta, ruli baloi kolam Rt 003 Rw 016 No 83. (berperan sebagai pelaku utama dan otak perencanaan).  

2.DS Als F, laki-laki, 38 thn, lahir Maria Bandar (Sumut), 02 Februari 1981, Kristen Protestan, Swasta, ruli baloi kolam Rt 005 Rw 016 No. 71. (berperan melakukan pengeroyokan terhadap korban).

3.RT Als R, laki-laki, 38 thn, lahir Lumban Dolok (Sumut), 09 Agustus 1981, Katholik, Wiraswasta, ruli baloi kolam Rt 005 Rw 016 No. 24. (berperan melakukan pengeroyokan terhadap korban).

4.M Als A, laki-laki, 40 thn, lahir Tarutung (Sumut), 10 Desember 1979, Kristen Protestan, Karyawan Swasta, ruli baloi kolam Rt 003 Rw 016 No. 76. (berperan melakukan pengeroyokan terhadap korban).

5.HS Als A, laki-laki, 22 thn, lahir Batam (Kepri), 14 April 1997, Kristen Protestan, swasta, ruli baloi kolam Rt 003 Rw 016 No. 47. (berperan melakukan pengeroyokan terhadap korban).

6.HS Als J, laki-laki ,37  thn, lahir Lubuk Pakam (Sumut), 07 Maret 1982, Kristen Protestan, Wiraswasta, ruli baloi kolam Rt 007 Rw 016 No. 83. (berperan melakukan pengeroyokan terhadap korban).

Pelaku MS (otak pembunuhan) ditangkap Pada hari Minggu tanggal 17 Maret 2019 sekira pukul 20.00 Wib di Cileungsi  – Kota Bogor,DS ditangkap Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019 sekira pukul 17.00 Wib di PT.Nan Indah Di tanjung Uncang  – Kota Batam,RT ditangkap Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019 sekira pukul 17.00 Wib di PT.Nan Indah Tanjung Uncang  – Kota Batam,M ditangkap Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019 sekira pukul 17.00 Wib di depan jalan raya dekat Simpang Jam hendak menuju kearah Sei.Panas  – Kota Batam,MS ditangkap Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019 sekira pukul 18.00 Wib di Warung Kopi Chandra Nababan Baloi Kolam Kec. Batam Kota – Kota Batam dan HS ditangkap Pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019 sekira pukul 16.00 Wib di Warung Kopi Chandra Nababan Baloi Kolam Kec. Batam Kota  – Kota Batam.

Sebagai barang bukti yang disita dari terssngka 1 (satu) potongan tali tampar warna putih kusam sepanjang lebih kurang 5 (lima) meter yang ditemukan dengan kondisi mengikat pada kedua tangan korban,1 (satu)  potongan tali tampar warna putih kusam sepanjang lebih kurang 3 (tiga) meter yang ditemukan dengan kondisi mengikat pada kedua tangan korban,1 (satu) pcs baju kemeja lengan pendek merk Bonia warna biru dongker yang ditemukan masih melekat pada badan korban,1 (satu) pcs baju kaos oblong merk dagadu warna biru dongker  yang ditemukan masih melekat pada badan korban,1 (satu) pcs kaos dalam merk HING size 30 warna putih kusam yang ditemukan masih melekat pada badan korban,1 (satu) unit sepeda motor merk Honda yang sudah dimodifikasi menjadi becak barang beserta sisa-sisa material besi holo dan seng gerobak yang sebelumnya menyatu pada becak barang sebagai alat transportasi pada saat melukai korban dan diduga di pergunakan untuk membuang korban ketempat ditemukannya mayat korban.

Dengan fakta Pelaku melakukan perbuatan tersebut dengan didasari Motif rasa sakit hati dengan korban yang telah menyelingkuhi istri pelaku karena dari sejak awal pelaku mengetahui bahwa istrinya selingkuh dengan korban, pelaku penasaran ingin bertemu dengan korban namun berulang kali di pancing untuk datang bertemu selalu tidak berhasil hingga akhirnya pada saat pelaku keluar dari rumah dan ketika pulang kembali ternyata korban sempat datang menjumpai istri pelaku dan berjanji bertemu di halte pada saat kejadian.

Atas perbuatan Tersangka dikenakan dengan Pasal 340  Jo Pasal 170 Ayat (2) Ke – (3) K.U.H.pidana berbunyi Pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama waktu tertentu, paling lama dua puluh tahun Barang siapa dengan sengaja dan dengan direncanakan terlebih dahulu menghilangkan nyawa orang lain karena salah telah melakukan pembunuhan dengan direncanakan. Pidana penjara paling lama dua belas tahun, barang siapa secara terbuka dan secara bersama sama melakukan kekerasan terhadap orang dan menyebabkan matinya orang.(red)

Rilis

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ungkap Kasus Tindak Pidana Pembunuhan Di Batam"Pelaku Utama Ditangkap Di Bogor""

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA