Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Sejumlah Petani Bertandang Ke BP Batam

Kunjungan Komunitas Petani Temiang Ke BP Batam(foto:nila)
Keprinews.com,Batam--Para petani yang tergabung dalam Forum Komunikasi Petani Temiang, bertandang ke BP Batam, Rabu (31/10). Kedatangan para petani yang didominasi petani bunga hias tersebut, tak hanya sekadar berkunjung, namun menyampaikan aspirasi kepada BP Batam.

Diterima Dendi Gustinandar, Direktur Pemanfaatan Asset, Irfan Syakir Widyasa, Kasubdit Pemanfaatan Sarana, Nurjanah Siregar, Kasi Pengelolaan Agribisnis, di Gedung Marketing BP Batam, para petani meminta agar BP Batam bersedia untuk memfasilitasi para petani melalui pelatihan-pelatihan.

Selain pelatihan, para petani juga meminta  BP Batam menjadikan Agromarina menjadi sentra pertanian terpadu. Berbekal pelatihan yang difasilitasi BP Batam, para petani nantinya mampu membangun sistem pertanian yang berkelanjutan. Agromarina mejadi sentra pertanian terpadu dengan konsep integrated farming. Arjuan, Sukarjo, dan Sugiarto mewakili petani mengharapkan perhatian BP Batam untuk memberdayakan masyarakat petani di kawasan Agromarina.

Irfan Syakir mengatakan, awalnya kawasan tersebut adalah pengembangan Kawasan Industri Pertanian Terpadu (KIPTS). “Sudah punya master plan yang disusun oleh BP Batam bekerja sama dengan Institut Pertanian Bogor tahun 2004,” kata Irfan Syakir. Namun karena keterbatasan daya dukung lahan di tempat tersebut, diperlukan kegiatan tambahan untuk meningkatkan kondisi tanah.

Menurut Irfan, unsur hara yang terkandung di lahan Agromarina cendurung asam. Ketersediaan air juga menjadi tantangan dalam pengembangan pertanian skala besar. Padahal, kata Irfan kedua unsur ini adalah hal penting dalam pertanian, unsur hara dan ketersediaan air.  Merunut pada tantangan yang dihadapi selama ini, BP Batam terus mengembangkan dan menjadikan lahan tersebut menjadi Kawasan Agrowisata pada tahun 2014 lalu.

BP Batam masih terus menyempurnakan master plannya dengan menggandeng tim dari Universitas Indonesia. Irfan memastikan bahwa kegiatan pertanian akan tetap dikembangkan. Pasalnya, ke depannya kawasan ini akan menjadi salah satu destinasi wisata di Batam. Dendi Gustinandar mengatakan, “Kawasan ini diharapkan bisa meningkatkakan kegiatan pariwisata Batam. Guna pencapaian target pertumbuhan ekonomi batam 7%.” Dari hasil pertemuan ini, BP Batam dan para petani menyepakati untuk melakukan pertemuan rutin, yakni 3 bulan sekali guna mencari solusi dari setiap permasalahan dan kesulitan yang ditemui para petani.(nila)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sejumlah Petani Bertandang Ke BP Batam"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA