Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Kecamatan Belakang Padang Darurat Penyakit Demam Berdarah Degue (DBD)

KepriNews,BATAM  - Kelurahan Kasu, Kecamatan Belakangpadang darurat penyakit Demam Berdarah Degue (DBD). Tak tanggung-tanggung, selama tiga bulan terakhir setidaknya ada 20 anak masuk Rumah Sakit Badan Pengusahaan (dulunya RSOB) Sekupang karena DBD dan bahkan satu orang meninggal dunia.
photo ilustrasi
Kondisi tersebut mendapat perhatian serius dari Wakil Ketua DPRD Batam, Iman Sutiawan. Menurutnya, ini sudah darurat dan tidak bisa dibiarkan tanpa tindakan kongkrit. Karenanya, ia meminta Pemko Batam melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) untuk turun langsung ke Pulau Kasu.

"Bukan sekedar masuk rumah sakit, DBD di Kasu sudah menelan korban satu anak meninggal dunia, ini harus menjadi perhatian serius," tegas Iman ke awak media, Selasa (5/1) di kantor DPRD Batam.

Tidak hanya itu, lanjut putra asli Pulau Kasu ini, bersamaan berita ini dirilis, Ketua DPD Gerindra Kepri ini kembali mendapat laporan dari konstituennya bahwa ada tiga orang penderita DBD masuk RSBP Batam di Sekupang.

"Siang ini saja saya menerima tiga laporan lagi, ada tiga anak dirujuk ke RSBP Sekupang karena DBD," terang Iman.

Dengan kondisi saat ini, kata Iman, ia tidak ingin menyalahkan siapa-siapa, tetapi yang terpenting harus ada tindakan kongkrit sebelum jatuh korban selanjutnya.

"Kalau sudah darurat begini, harusnya Dinkes dan Puskesmas setempat turun langsung memberikan pelayanan pencegahan dengan mendatangi rumah warga yang terindikasi DBD dan juga sekaligus melakukan foging," ujarnya.

Diakui Iman, bahwa pernah ada pengasapan (foging) yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan, namun demikian pelaksanaan foging tersebut terkesan seadanya, karena tidak semua daerah difoging. Sehingga kondisi di Pulau Kasu masih rawan DBD.

Senada juga disampaikan tokoh masyarakat Perum Taman Lestari, Batuaji, Rudi, bahwa sudah saatnya Dinkes waspada penyakit DBD, karena penyebaran penyakit ini tidak hanya di Pulau Kasu, tetapi hampir setiap tempat ditemukan kasus warga terjangkit penyakit DBD.

Seperti halnya di RT 1 RW 14 Perum Taman Lestari, Kelurahan Kibing, Kecamatan Batuaji, pada Selasa (5/1) siang setidaknya ada 4 orang warga yang terjangkit DBD dan dilarikan ke puskesmas setempat.

"Jangankan di hinterland, di meandland saja sekarang marak DBD, ini dibutuhkan perhatian serius dari Dinas Kesehatan," tegasnya singkat. hms

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kecamatan Belakang Padang Darurat Penyakit Demam Berdarah Degue (DBD)"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA