Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Lomba LKS, SMKN 1TanjungPinang Raih 6 Medali Emas

Kepri News,Tanjungpinang- Tourism Industry, Teknik Komputer Jaringan (TKJ), Animasi, Web Desin Grafis, Software Akuntansi dan Desain Grafis. Enam siswanya meraih medali emas masing-masing jurusan Akuntansi, Pemasaran, Animasi, Web Desain, Sekretaris dan Tourism Industry.
Lomba LKS, SMKN 1TanjungPinang Raih 6 Medali  Emas
(photo illustrasi) Lomba LKS, SMKN 1TanjungPinang Raih 6 Medali  Emas
Prestasi kembali diraih siswa SMKN 1 Tanjungpinang. Sekolah ini mengirimkan 9 siswa perwakilan kota Tanjungpinang untuk perlombaan LKS. Selain itu SMKN 2, SMKN 3, SMK Bintan Insani (farmasi) Tanjungpinang dan sekolah lainnya. Terdapat 23 cabang jurusan yang saat itu diperlombakan. Berbagai sekolah di Kepri mengirimkan utusannya masing-masing. Dari Tanjungpinang sendiri, selain SMK N 1, ada juga SMKN 2, SMK Bintan Insani meraih juara pertama. Tapi, mereka hanya meraih satu cabang saja. Kepala sekolah SMKN 1, Asmaniar mengatakan itu mengirim 9 siswa dari jurusan masing-masing Sekretaris, Pemasaran, Akuntansi,

"Dari sembilan orang siswa yang kita ikuti lomba mewakili Tanjungpinang, enam diantaranya meraih medali emas. Sedangkan tiga orang lagi juara harapan. Tahun ini kita meraih medali emas paling banyak,"ujarnya. Enam peserta tersebut akan bergabung dengan siswa se Kepri lainnya yang meraih medali emas di LKS Kepri untuk berlomba di LKS tingkat nasional, Agustus mendatang di Palembang Sumatera Selatang. Selama 10 tahun terakhir, SMKN 1 selalu ikut berperan mengutus siswanya yang mewakili Kepri di LKS tingkat nasional.

Prestasi SMKN 1 Tanjungpinang yang paling diperhitungkan di tingkat nasional adalah Akuntansi. Tahun 2013 lalu, siswa sekolah tersebut meraih medali emas di LKS tingkat nasional. Tahun 2012, mereka meraih juara II nasional untuk jurusan yang sama. Baru-baru ini ada dua siswa asal sekolah tersebut juga berhasil meraih juara I nasional untuk lomba Bahasa Inggris dan Bahasa Jepang. Segudang prestasi pun sudah diraih sekolah itu. Asmaniar mengatakan, mereka sempat terpukul di tahun 2013 lalu. Sebab, hanya 1 siswa asal sekolah itu yang mewakili Kepri berlomba di LKS nasional. Berangkat dari pengalaman itu, akhirnya mereka melakukan kajian-kajian. Dimulai dari awal tahun ajaran baru, pihak sekolah sudaj memilih beberapa siswa yang dianggap layak dan terus dibina. Mereka dibina tiga kali seminggu. Setelah tiga bulan, pihak sekolah kemudian melakukan test.

Siswa yang nilainya rendah tidak diikutkan lagi dalam pelatihan berikutnya. "Jumlah siswa yang kita latih pun berkurang sedikit-sedikit hingga akhirnya kita peroleh siswa terbaik dari setiap jurusan,"tambahnya. Siswa yang sudah terpilih dibina mentalnya agar siap menghadapi persaingan baik tingkat kota Tanjungpinang, Kepri maupun Nasional Agustus mendatang. Mental siswa merupakan salah satu faktor penting dalam mengikuti ajang bergengsi seperti ini. Apalagi saingan mereka makin hebat terutama saat LKS tingkat nasional nanti. Guru-guru di sekolah itu juga rata-rata sudah berpengalaman. Apalagi sekolah tersebut merupakan sekolah SMK negeri tertua di Kepri ini.

Dikatakan Joni, ia memang kerap latihan di rumahnya baik menggunakan kalkulator maupun komputer saat mengerjakan tugas dan latihan pendalaman akuntansi demi persiapan lomba. "Harus sering sering latihan, Kalau tidak, bagaimana bisa cepat kerjanya. Kita berkutat di perhitungan angka, otomatis harus cepat,"ujarnya. Beda dengan Kristin. Ia tak perlu lincah dalam menekan tombol. Ia tak perlu lincah dalam menekan tombol kalkulator, namun ia harus bisa meyakinkan orang. Sebab ia ibarat seorang pedagang.

Kristin dengan jurusan pemasaran tersebut membawa 33 bungkus kerupuk atom produksi Tanjungpinang. Saat lomba tingkat provinsi, ia memperagakan bagaimana mempromosikan kerupuk atom tersebut agar pengunjung tersebut tertarik membelinya. Saat lomba ia harus mempresantikan produk yang dijualnya tersebut dalam Bahasa Inggris. Kemudian penilaian lain adalah penampilan, cara berkomunikasi hingga kemasan produknya.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Lomba LKS, SMKN 1TanjungPinang Raih 6 Medali Emas"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA