Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Lanal Batam Gelar Press Rilis Kasus Penangkapan Kapal MT Eastern Glory Akan Seludupkan 5000 Ton Solar

Keprinews.com, Batam - sesuai dengan konfrensi Pers yang dilaksanakan Pangkalan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut Batam (Lanal Batam) yang  menggelar Press Release kasus penangkapan Kapal MT Eastern Glory  yang berbendera Mongolia, yang akan menyeludupkan 5.000 ton solar pada tanggal 4 september 2018 kemarin. Yang di bawa dari OPL menuju Barelang Batam, Sabtu (8/9/2018) sore di Lanal Batam, Batu Ampar. 
Dalam press rilis yg dilaksanakan Lanal batam Kasus Penangkapan kapal  penyeludupan 5000 ton solar


"Sebuah kapal di tangkap oleh Lanal Batam pada tanggal 4 September 2018 lalu di perairan Barelang, setelah di lakukan penangkapan dan pemeriksaan bahwa kapal ini Kapal MT Eastern Glory, berbendera Mongolia. Dengan bobot 4. 500 gt dan ternyata di dalam kapal ini ada muatan Solar sekitar 5.000 ton," ujar Yudo Margono Panglima Komando Armada I (Pangkoarmada I). 

Panglima bintang dua tersebut juga mengatakan, pada saat di periksa kapal tersebut ada surat izin berlayar menuju Malaysia. Akan Kenyataannya pada saat kembali kapal tersebut tidak menuju Malaysia, pada saat di OPL modus kapal tersebut mengumpulkan atau membeli solar dari kapal asing. 

"Pengakuan ABK dia membeli solar secara ilegal kemudian di bawa masuk lagi ke Indonesia, jadi mereka melakukan penyelundupan. Sehingga dengan data - data yang ada mereka akan kita lakukan proses hukum, dengan Undang-undang pelayaran dan penyelundupan, karena SPP yang ada tidak sesuai dengan SPP yang di berikan, "kata Yudo Margono. 
Yudo Margono, juga menjelaskan Pada saat kapal tersebut berangkat ada 15 orang, 11 orang dari dan 4 orang dari Myanmar. Kemudian setelah kapal tersebut kembali dari OPL orang di kapal tersebut bertambah 4 orang lagi dari srilangka, sehingga ada 8 orang asing dalam kapal tersebut tanpa dokumen. 
"Asal minyak tersebut dari OPL yang di transfer dari kapal - kapal di situ dari Malaysia, solar tersebut mau di bawa ke Barelang, "ujar Yudo Margono. 
Menurut Yudo Margono, pihak mereka masih mendalami siapa pihak yang akan membeli solar tersebut, karena saat di tangkap kapal tersebut menuju ke Barelang. Ia juga mengatakan dengan penyelundupan 5.000 ton solar tersebut negara di rugikan sekitar Rp. 40 Milyar, para tersangka akan di jerat dengan pasal Migas dengan ancaman 4 tahun penjara dan Undang-Undang pelayaran. 

Yudo Margono, juga mengungkapkan ke 8 orang asing tersebut memiliki paspor akan tetapi mereka tidak melapor ke kantor imigrasi dan mereka akan di cek ada atau tidak izin dari Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) karena Lanal Batam Banyak menangkap Kapal - kapal yang masuk menggunakan Bendera asing. (Hen/Jd)

Editor:Mp


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Lanal Batam Gelar Press Rilis Kasus Penangkapan Kapal MT Eastern Glory Akan Seludupkan 5000 Ton Solar "

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA