Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Disperindag Akan Tertibkan Pangkalan Gas Elpiji Ilegal

KepriNews,Batam-Sudah banyak laporan mengenai munculnya pangkalan ilegal yang menjual elpiji dengan harga jauh di atas ketentuan. Memang itu salah satu penyebab kelangkaan di pangkalan. Kami akan terus tertibkan,ujar Kadis disperindag kota Batam. 
Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Batam akan melakukan penertiban terhadap pangkalan gas elpiji yang tidak mengantongi izin (ilegal). Penertiban ini terkait kelangkaan yang terjadi di Batam akhir-akhir ini.
photo ilustrasi
"Menyikapi masih adanya kelangkaan gas 3 kilo di Batam, tim terpadu saat ini melakukan penertiban terhadap pangkalan tak berizin di wilayah Batam," kata Kadis Perindag Batam, Amsakar Achmad melalui sambungan telepon selularnya, Selasa (18/11).

Dia mengatakan, banyakanya pangkalan tidak resmi di pinggir-pinggir menjadi salah satu faktor kelangkaan elpiji bersubsidi di masyarakat.

Ia mengatakan, penertiban pangkalan ilegal yang menjual elpiji bersubsidi hingga Rp30 ribu per tabung sudah dilakukan di kawasan Batuaji, Bengkong atas laporan masyarakat.

"Batam Centre dan wilayah lain segera dilakukan razia. Tim gabungan yang akan turun, bukan hanya Disperindag saja," kata Amsakar.

Sementara itu, menurut salah seorang ibu rumah tangga, Yani warga Batu Aji mengatakan, gas masih susah dicari,  pengusaha pangkalan selalu dibilang habis. Sementara harganya sudah naik dari Rp15 ribu jadi Rp18 ribu per tabung.

Ia mengatakan, tidak keberatan jika harga elpiji tiga kilogram harus dinaik asalkan persediaan tetap terjaga.

"Ini sudah naik, persediaan dipangkalan tidak ada pula. Sementara dipangkalan-pangkalan tidak resmi banyak dijual namun harganya jauh lebih mahal," kata dia.

Pemilik pangkalan elpiji tiga kilogram di Batu aji, Yunita mengatakan jatah elpiji bersubsidi dari agen PT Pertamina dikurangi sehingga persediaan sering kosong.

"Jatahnya sekali datang hanya 40 tabung, dulu mau seratus juga dikasih. Jadi sekali datang langsung habis dibeli warga sekitar," kata dia.

Ia mengatakan, 40 tabung tidak mencukupi kebutuhan masyarakat sekitar yang jumlahnya mencapai ratusan kepala keluarga.

"Dikirim seminggu dua kali. Masing-masing 40 tabung. Artinya cuma 80 tabung, jelas tidak mencukupi," kata dia.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Disperindag Akan Tertibkan Pangkalan Gas Elpiji Ilegal"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA