Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga dinilai minim pengawasan

Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga dinilai minim pengawasan
Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga dinilai minim pengawasan

Kepri News,Lingga-Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga dinilai minim pengawasan terhadap tiga kapal Inkamina yang diserahkan kepada ketiga koperasi yang ada di Lingga. Disinyalir, kapal tersebut tidak dikelola oleh koperasi yang menerima bantuan, Rabu (3/9)
Ketua Koperasi Usaha Bersama Kelombok, Iskandar menuturkan terkait keberadaan kapal Inkamina 30 GT yang dibantu oleh pemerintah saat ini sedang dikelolah oleh pihak pemilik Koperasi Usaha Bakung atas nama Ahwad.

"KUB Kelombok bekerja sama dengan pihak III, dengan sistem bagi hasil, Kapalnya saat ini di Tanjungpinang," ungkapnya.

Dikatakan Iskandar, sistem kerjasama dengan pengusaha koperasi Bakung atas nama Ahwad tersebut dilakukan diatas notaris yang sudah disepakati dengan KUB Kelombok, Pengusaha Ahwad dan juga DKP Lingga waktu itu di Tanjungpinang. Dengan catatan suatu waktu kapal tersebut boleh ditarik oleh Dinas Kelautan dan Perikanan.

Dijelaskan Iskandar, kerjasama dengan pihak ketiga tersebut, KUB mempunyai wewenang untuk bekerja di kapal Inkamina.

Sementara itu, banyak kalangan yang mempertanyakan terkait keberadaan kapal Inkamina yang dibantu pemerintah peningkatan fasilitas penunjang kelautan dan perikanan tersebut. Menjawab pertanyaan tersebut Iskandar, mengatakan kapal Inkamina di KUB Kelombok, Koperasi Bakung, dan Koperasi Kelombok kapalnya dimitrakan dengan pemilik koperasi Bakung atas nama Ahwad.

Banyak kalangan di masyarakat Lingga menilai pengawasan di DKP minim. Namun menanggapi tanggapan tersebut, sekretaris Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga, ketika ditanya mengenai seperti pengawasan terhadap kapal bantuan Inkamina kepada koperasi tersebut, Said Andri mengatakan bahwa pemeliharaan kapal tersebut diserahkan kepada koperasi.

"Memang dibenarkan mereka bermitra. Sebanarnya pengawasannya di bidang produksi dan bidang sumberdaya,"ungkapnya.

Dijelaskan Said Andri, dari dinas Kelautan dan Perikanan kerjasama tersebut pihak koperasi yang menentukan sendiri.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Lingga dinilai minim pengawasan"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA