Redaksi Dan Pemasaran No Hp. 0813-6402-3369 Keprinews.com--Lengkap & Aktual

Pedagang Pasar Puakang di Pindahkan Ke Pasar Maimun Kelong

KepriNews,Karimun-Pemindahan Pedagang dari Pasar Puakang ke Pasar Puan Maimun Kolong di Kabupaten Karimun Provinsi Kepri berlangsung lancar. Hari kedua pindah tempat baru tersebut, sejumlah ratusan pedagang mengaku masih belum nyaman dengan suasana pasar baru tersebut. Sejumlah pedagang yang mendapat lapak dan kios di lantai dua pasar Blok B Puan Maimun tersebut mengaku kesulitan mengangkat barang dagangannya ke atas.

“Seharusnya pasar sayuran di bawah saja. Kita kesulitan menaikan barang dagangan kita ke atas,” keluh seorang pedagang sayur,Sabtu (23/8/2014).

Sebanyak 186 pedagang pasar segar atau basah seperti ikan, ikan asin, daging tampak sudah menempati lapak di lantai dasar. Di lantai dasar juga terdapat 28 kios untuk pedagang santan dan bumbu, daging segar, gudang es, gudang ikan daging, dan gudang ayam hidup.
Pedagang Pasar Puakang  di Pindahkan Ke Pasar Maimun Kelong
Pedagang Pasar Puakang  di Pindahkan Ke Pasar Maimun Kelong
Di lantai dua, pengelola menyediakan 186 meja untuk pedagang sayuran, sembako dan bumbu-bumbu. Di lantai ini juga terdapat 87 lapak di lantai ntuk pedagang kakilima yang sebelumnya juga sebagai pedagang kakilima di pasar

Pedagang Pasar Puakang  di Pindahkan Ke Pasar Maimun Kelong  # Puakang.

Sejumlah pedagang di lantai dua inilah yang merasa kesulitan saat mengangkut barang dagangannya ke atas. Kesulitan ini juga harus ditebus dengan upah tambahan bagi tenaga yang mengangkut barang dagangan pedagang ke lantai atas tersebut.

“Ya jadi, tambah biaya angkutnya,” kata pedagang lainnya.

HM Hasbi Kepala Dinas Koperasi UKM Perindustrian Perdagangan Karimun selaku pengelola sementara pasar tersebut mengatakan, untuk mengatasi keluhan pedagang di lantai dua tersebut, pemerintah daerah telah memberikan fasilitas lifter di samping pasar.

“Namanya keluhan dan kekurangan pasti ada, itu biasa. Tetapi untuk yang di lantai dua dan lantai tiga kita kan sudah sediakan lifter. Jadi tak ada masalah lagi itu,” jelas Hasbi. Hanya saja, kemarin lifter di pasar itu belum dioperasikan pengelola.

Dari pantauan Tribun, secara umum suasana transaksi di lapak dan kios baru di pasar tersebut terbilang nyaman.

Meski lapak (tempat menaruh dagangan) terbilang sempit, namun ruang bagi pengunjung cukup luas sehingga pengunjung terasa nyaman ketika berbelanja.

Ruang yang cukup luas ruang bagi pembeli membuat pengunjung nyaman membawa putera-puterinya ikut berbelanja di pasar baru tersebut.

“Kalau di Pasar Puakang jangankan bawa anak, bawa belanjaan sendiri saja sulit. Di sini lebih nyaman,” kata seorang pengunjung.

Lantai pasar yang masih bersih dan tidak becek atau tidak seperti di Pasar Puakang, pengunjung lainnya agar berharap tetap terjaga kebersihannya. “Kurangnya tempat sampah saja. Pengelola seharusnya menyediakan tempat sampah,” kata pengunjung lainnya.

Di lantai tiga atau lantai paling atas diperuntukan untuk usaha kuliner. Di lantai ini terdapat lima kedai kopi lengkap dengan meja dan kursi yang disediakan pemerintah daerah dan sebanyak 27 gerobak untuk usaha kuliner. Kemarin, lantai ini masih belum ramai penjual dan masih sepi pembeli. Mengenai fasilitas lainnya, seperti lokasi parkir terbilang cukup memadai. Luasnya lahan parkir juga menjadi nilai lebih.

“Kalau parkir luas begini, pengunjung jadi merasa nyaman,” kata pengunjung lainnya.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pedagang Pasar Puakang di Pindahkan Ke Pasar Maimun Kelong"

Post a Comment

DUKUNGAN TERHADAP PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA Proklamasi kemerdekaan Indonesia merupakan puncak dari semua perjuangan bangsa Indonesia. Proklamasi kemerdekaan mendapatkan sambutan yang luar biasa dan dukungan yang spontan dari segenap penjuru tanah air. Dinding-dinding rumah dan bangunan, pagar-pagar tembok, gerbong-gerbong kereta api, dan apa saja, penuh dengan tulisan merah “MERDEKA ATAU MATI.” Juga tulisan “SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA.” Maklumat Pemerintah tanggal 31 Agustus 1945 telah menetapkan Pekik Perjuangan “MERDEKA”sebagai salam nasional yang berlaku mulai tanggal 1 September 1945. Caranya dengan mengangkat tangan setinggi bahu, telapak tangan menghadap ke muka, dan bersamaan dengan itu memekikkan “Merdeka”. Pekik “Merdeka” menggema di mana-mana di seluruh wilayah Indonesia.KEPRINEWS.COM-MEDIA AKTUAL DAN TERPERCAYA